Klas Agnata



A.    Latar Belakang
Agnatha berasal dari kata yunani, yang berati “tidak ada rahang” agnatha adalah  bagian dari super kelas pisces sub filum vertebrata. Fosil agnatha tertua muncul di Kambrium. Kambriun adalah periode geologi yang dimulai sekitar akhir neo Proterozoikum dengan awal periode Ordovisium dan dua kelompok yang masih bertahan saat ini adalah lamprey dan hagfish, dengan sekitar 100 spesies secara total. Sedangkan, Menurut Kimball, (1983) agnatha merupakan salah satu vertebrata pertama yang ditemukan dalam bentuk fosil. Agnatha merupakan binatang vertebrata yang hidup di air dan bernapas dengan insang. Setiap insang yang dimilikinya disesuaikan dengan kondisi ia berada. Habitatnya ada yang di air tawar maupun air asin (laut). Hewan kuno ini termasuk monofiletik yang telah diidentifikasi sebanyak 48.000 spesies.
Agnatha memiliki lubang seluler dan termasuk endoskleton yang memiliki saraf spinal serta organ perasa yang berkembang. Beberapa jenis agnatha  memiliki gigi dan rahang yang sesuai dengan makanannya (Hicman, et al, 2001). Berdasarkan hal tersebut lah spesies dalam filum agnatha ini beraneka ragam sehingga perlu adanya pembelajaran secara mendalam dalam bentuk seperti makalah ini.

B.     Rumusan Masalah
Berdasarkan latar belakang yang telah disampaikan, dapat dirumuskan masalah:
1.         Apakah pengertian dari agnatha?
2.         Apa saja karakteristik agnatha?
3.         Bagaimana stuktur tubuh agnatha?
4.         Bagaimana sistem-sistem pada agnatha?
5.         Apa saja klasifikasi agnatha?

C.    Tujuan
Berdasarkan rumusan masalah di atas, dapat diambil tujuan sebagai berikut:
1.         Untuk mengetahui pengertian dari agnatha.
2.         Untuk mengetahui karakteristik agntha.
3.         Untuk mengetahui struktur tubuh agnatha.
4.         Untuk mengetahui sistem-sistem pada agnatha.
5.         Untuk mengetahui klasifikasi dari agnatha.


Bab II
Pembahasan

A.    Pengertian Agnatha
Agnatha berasal dari kata a = tidak, gnatho = rahang. Sesuai dengan namanya, agnatha tidak mempunyai rahang. Ikan-ikan anggota agnatha memang tidak berahang dan tidak ada pasangan sirip. Beberapa jenis mempunyai sirip ekor dan sirip punggung. Mulut terletak di sebelah ujung. Agnatha memiliki tujuh atau lebih celah insang. Notokorda tetap ada selama hidup, secara tidak sempurna dan diselubungi kartilago, otaknya sudah teratur terdiri atas bagian-bagian seperti pada vertebrata tingkat tinggi. Agnatha berbentuk pipih dengan panjang 15-30 cm, cara memperoleh makanan, yaitu dengan mengisap cairan tubuh mangsa. Terlebih dahulu mangsa dilubangi dengan mulutnya. Agnatha hidup di air tawar atau air laut. Agnatha sudah memiliki alat indra berupa lubang hidung tunggal, dua mata, telinga dalam dan organ perasa. Pada tahap larva, agnatha memiliki gonad hermafrodit. Ketika dewasa menjadi kelenjar kelamin betina atau jantan dan menjadi hewan berumah dua (diesius). Fertilisasi agnatha secara eksternal.

B.     Karakteristik Agnatha
Agnatha memiliki karakteristik yaitu sebagai berikut :

  1. Tidak memiliki rahang.
  2. Mereka memiliki notokorda dengan kerangka yang terdiri atas tulang rawan.
  3. Mereka telah memiliki celah insang.
  4. Mereka adalah ikan yang hidup paling primitive.
  5. Memiliki sepasang mata, badannya memanjang berbentuk silinder, ekornya pipih, kulitnya licin tanpa sisik dan diliengkapi kelenjar lendir (Mucus).
  6. Sirip tengah dorsal disokong oleh tulang -tulang sirip bertulang rawan.
  7. Mulutnya ventro anterior dan merupakan mulut pengisap yang di pinggirnya terdapat tentakel.
  8. Kantong hidung terdapat disebelah tengah atas dan jumlahnya hanya satu.
  9. Tengkorak kepala dan lengkung insang (Viceral) terdiri dari tulang rawan dan notocord masih didapati /dilengkapi Archus neuralis yang tidak sempurna.
  10. Jantung terdiri dari 2 ruang (Serambi & Bilik).
  11. Memiliki darah merah yang berbentuk bulat-bulat dan berinti serta memiliki butir-butir darah putih.
  12.  Insang terdiri dari 6-14 pasang terdapat di sisi Pharynx berbentuk kantong.
  13. Ginjalnya sepasang bermuara di Papilurogenitalis.
  14. Suhu tubuh tidak tetap (Poililoterm).
  15. Pembuahan terjadi di luar tubuh, telur yang sudah dibuahi menetas menjadi larva dan ada yang langsung menjadi hewan (anak) dewasa.
  16. Otaknya berkembang baik, dengan 8 atau 10 pasang saraf Cranial, mempunyai alat pendengaran dengan 1 atau 2 bentuk saluran setengah lingkaran.
  17. Mempunyai Indra pembau.         

C.    Struktur Tubuh Agnatha
Sesuai dengan namanya, agnatha berarti tidak mempunyai rahang. Tubuh agnatha dapat dibedakan atas caput (kepala), truncus (batang tubuh) dan cauda (ekor). Mulut berbentuk lingkaran, gigi dari zat tanduk dan mempunyai lidah seperti parut. Kulit tidak bersisik (licin), rangka dari tulang rawan dan jantung terdiri dari satu antrium dan satu ventrikel, memiliki ginjal yang berfungsi untuk ekskresi dan mempertahankan keseimbangan ketika ia berada pada lingkungan yang hipotonik.
Agnatha bernapas dengan insang. Pertukaran gas pada Agnatha terjadi pada pasangan-pasangan ingsang interna, dengan tiap ingsang ditunjang oleh satu lengkung tulang. Air masuk melalui mulut, melalui insang dan keluar melalui serangkaian kantung insang yang bermuara dipermukaan. Pengklasifikasian dari kelas Agnatha dibedakan menjadi dua kelompok, yaitu Myxine (Hagfish) pemakan bangkai yang hidup dilaut, mulit memiliki tentakel pendek dan Petromyzon (Lamprey), bersifat anadromus (hidup dewasa di laut dan berkembangbiak di air tawar), bersifat parasit, hidup menempel dan menghisap darah inangnya.. Beberapa Sistem pada Agnatha
1.         Sistem Respirasi
Sistem respirasi agnatha dicirikan dengan tujuh pasang kantong insang, berisi lembaran-lembaran insang yang mengandung banyak kapiler-kapiler darah dan dibantu dengan lengkung bronchi yang terletak dekat dengan permukaan tubuh.
2.      Metabolisme
Agnatha termasuk hewan hewan ektoterm, suhu tubuh mengikuti suhu lingkungan.
3.      Sistem Pencernaan
Saluran pencernaan makanan dimulai dari mulutà pharynx yang pendek à Oesophagusà intestinum (tidak ada lambung) yang mempunyai klep disebelah anterior, di dalam intestinum terdapat lekukan spiral (typhosole) = klep spiral anus.
4.      Sistem Peredaran Darah
Jantung terdiri dari 2 bagian yaitu serambi dan bilik. Ventrikel memompakan darah ke arteri dan atrium menerima darah dan pembuluh-pembuluh vena. Tidak mempunyai sistem porta nasalis.
5.      Sistem Ekskresi
Terdapat dua buah ginjal (tingkat mesonephros) dilengkapi saluran sampai ke sinus urogenitalis selanjutnya ke papila urogenitalis.
6.      Permukaan tubuh
Kebanyakan tubuh agnatha tidak bersisik (licin).
7.      Anggota tubuh
Tubuh agnatha tidak mempunyai sirip selain sirip ekor.
8.      Sistem Rangka
Sistem Rangka agnatha terdiri dari tulang rawan, berupa jaringan ikat yang rapat.
9.      Sistem syaraf
Agnatha hanya mempunyai notochord, yang merupakan bentuk colomna vertebralis paling awal.
10.  Sistem reproduksi
Sistem reproduksi agnatha dilakukan secara eksternal, ovary dan testes terdapat pada satu individu pada Hagfish, di mana hanya gonad dari salah satu jenis kelamin yang fungsional dan tanpa adanya tahapan larva. Pada Lamprey, telur yang dibuahi berkembang menjadi larva ammocoete (pride) yang sangat berbeda dengan dewasanya. Pada fase belum dewasa tidak dapat dibedakan jantan dan betina (hermafrodit). Hewan betina mempunyai ovariy menghasilkan beribu-ribu telor dan hewan jantan mempunyai testis menghasilkan sperma. Saluran kelamin tidak ada pada kedua jenis kelamin tersebut. Gamet tumpah ke dalam coelom melalui sepasang lubang (porus genitalis) kemudian masuk ke dalam sinus urogenitalis kemudian keluar (tumpah) ke dalam air dan di sana terjadi pembuahan.

E.     Klasifikasi Agnatha
Klasifikasi Agnatha dibagi menjadi dua kelompok hidup yaitu Myxine (Hagfish) dan Petromyzone (Lamprey).
a.       Hagfish
Hagfish ("hewan bermulut lingkar") merupakan hewan berdarah dingin dengan mulut berbentuk lingkaran, gigi dari zat tanduk, mempunyai lidah dan kulit tidak bersisik. Pencernaan makanan berupa pipa lurus, mempunyai anus, tanpa kloaka.
Hagfish memiliki ciri-ciri sebagai berikut:

  1. Sekitar 20 spesies yang dikenal.
  2. Ikan hagfish yang modern semuanya hidup di laut, hidup di dasar perairan dan biasanya menggali lubang.
  3. Mirip belut atau cacing, tidak mempunyai sirip yang berpasangan, hanya mempunyai semacam sirip ekor.
  4. Tidak punya sisik.
  5. Maksimum panjangnya sekitar 2,6 ft.
  6. Mempunyai gigi tanduk di lidahnya yang berguna untuk mencengkram mangsanya.
  7. Hagfish memakan ikan mati atau bangkai.
  8. Hagfish bisa masuk ke mangsanya dan makan mangsanya dari dalam.
  9. Kelenjar pada hagfish menghasilkan banyak lendir untuk memepertahankan diri dari serangan musuh.
  10. Terdapat tentakel di sekeliling mulut.

Meskipun biasanya diklasifikasikan dalam subfilum Vertebrata, hagfish secara teknis tidak memiliki vertebrae, mereka kadang-kadang diklasifikasikan dalam kelompok yang lebih inklusif yang disebut craniata sebagai gantinya. Reproduksi hagfish masih sangat sedikit diketahui. Belum diketahui kapan terjadinya pembiakan. Betina memroduksi 20-30 telur, memiliki yolk, memiliki kait sehingga bisa menempel pada sesuatu di dasar laut atau melekat satu sama lain.

b.      Lamprey
Lamprey adalah salah satu jenis ikan yang primitif, muncul pada zaman Devon 400 juta tahun yang lalu. Ikan ini tidak memiliki tulang rahang, memiliki tujuh pasang lubang insang (gill-holes) dan mulut itu dilengkapi dengan suctorial. Lamprey dapat menyerang ikan yang lebih besar, karena lamprey bersifat parasit pada mangsanya dengan melekat dan memarut badan ikan tersebut, air ludahnya mengandung bahan kimia zat anti-coagulant yang membuat luka di tubuh inangnya tetap terbuka, sehingga mereka bisa terus menghisap darah inangnya tersebut. Lemprey ditemukan dalam lingkungan laut dan air tawar.
Lamprey memiliki ciri-ciri sebagai berikut:
1.      Sekitar 30 spesies yang dikenal.
2.      Ditemukan pada lingkungan laut dan perairan tawar.
3.      Lamprey hanya memiliki dua sirip punggung.
4.      Lamprey berkembang biak di danau dan sungai.
5.      Lamprey memakan invertebrata atau menghisap darah ikan lainnya.
6.      Ludah lamprey’s mengandung zat anti-coagulant yang membuat luka di tubuh inangnya tetap terbuka sehingga mereka bisa terus menghisap darah inangnya tersebut.


Bab III
Penutup

A.    Simpulan
Agnatha merupakan ikan yang tidak mempunyai rahang. Tubuh agnatha dapat dibedakan atas caput (kepala), truncus (batang tubuh) dan cauda (ekor). Ikan-ikan anggota Agnatha memang tidak memiliki pasangan sirip. Cara memperoleh makanan, yaitu dengan mengisap cairan tubuh mangsa. Agnatha memiliki kelamin hermafrodit dengan fertilisasinya secara ekternal. Karakteristik agnatha yaitu sebagai berikut : Agnatha memiliki notokorda dengan kerangka yang terdiri atas tulang rawan, memiliki sepasang mata, badannya memanjang berbentuk silinder, ekornya pipih, kulitnya licin tanpa sisik dan diliengkapi kelenjar lendir (mucus), jantung terdiri dari 2 ruang (serambi dan bilik), insang terdiri dari 6-14 pasang terdapat di sisi pharynx berbentuk kantong, suhu tubuh tidak tetap, pembuahan terjadi di luar tubuh, telur yang sudah dibuahi menetas menjadi larva dan ada yang langsung menjadi hewan (anak) dewasa. Klasifikasi Agnatha dibagi menjadi dua kelompok hidup yaitu Myxine (Hagfish) dan Petromyzone (Lamprey).
Daftar Pustaka
Fried George H, George J Hademenos. 2006. Biologi Edisi Kedua. Jakarta: Erlangga.
Jajat Zakaria. 2009. Jenis dan Siklus hidupAgnatha. (Online). http://www.scribd.com/doc/49339120/agnatha. Diakses tanggal 25 Desember  2013.
Kimball, W.J. 1983. Biologi jilid 3 Edisi kelima Penerjemah H.siti soetarmi T dan Nawangsari S . Bogor : Erlangga. Maskoeri Jasin. 1989. Biologi Umum. Surabaya : Bina Pustaka Tama.
Taksonomi Hewan. 2008. Kelas Agnatha. (Online). http://hudsonsidabutar.blogspot.com/2008/08/kelas-aghnata.html. Diakses tanggal 25 Desember 2013.
Turhadi. 2012. Sistematika Agnatha. (Online) http://turhadij.blogspot.com/2012/04/sistematika-hewan-agnata.html. Diakses tanggal 25 Desember 2013.
Uly Christina. 2011. Agnatha. (Online). http://ulysitompul.blogspot.com/2011/06/agnatha.html. Diakses tanggal 25 Desember  2013.




Posted by Wasiwa
Wasiwa Updated at: January 20, 2014

1 komentar:

  1. AnonymousJune 24, 2014

    Consummer rights have been designed to protect the rights of
    consumers and tus check the spread of unfair practices as adopted
    by fraud business companies and others. cooeys   cooing   cooked
      cooker   cookey   cookie   cooled   cooler.

    There coulld be sme difficulties in travel, and this completes during rush hour, on Friday of
    the Labor Dayy weekend,so try to bypass it.

    Here is my web page; minion rush free tokens

    ReplyDelete